Ahad, 16 November 2014

Patutkan Aku Pulang oleh Izwan Manan

Mengapa engkau suruh aku pulang?
Pulang ke mana? Ke pangkuanmu?
Pulang ke zaman datuk nenek?
Pulang ke zaman Jepun?

Pulang ke zaman kegemilangan kata kau!

Apa ada pada zaman itu?
Siapa yang gilang? Siapa yang gemilang?
Engkau atau aku?

Tak habis-habis kau mengarah aku
Pulang ke sini
Pulang ke situ
Tidakkah kau tahu aku ini sibuk
Sibuk menangani masalah kerjaku
Masalah hutangku
Masalah keluargaku
Masalah bangsaku
Masalah agamaku

Kau apa tahu!

Kau jangan kacau aku
Aku dah jemu dengan soalanmu menyoalku
Aku dah muak dengan jawabanmu
Menjawab soalan yang bukan dipersoalkan
Yang senantiasa menjadi persoalan

Alasanmu kini menjadi rayuanmu
Rayuanmu hanya dimakan kuncumu
Kuncumu menjadi kunci masa depanku
Masa depanku hanya menunggu bila
Waktu Pulangku

Izwan Manan

Ribut oleh Zainol Abi

Mengapa ribut-ribut
semua mau direbut
dari jauh terembut-rembut
yang akhirnya kan putus runut
Mengapa ribut-ribut
semua mau direbut
ambil mana yang patut
jadi nafas tak semput
Mengapa ribut-ribut
semua mau direbut
tenang semakin kalut
jalan semakin kabut
Mengapa ribut-ribut
semua mau direbut
takut tak dapat diangkut
merana mati mengujut
Jangan ribut-ribut
jangan rebut-rebut
jangan ikut-ikut
jangan ikut ribut rebut


Zainol Abi

Rabu, 5 November 2014

Coretan Guru Menjelang Keputusan (PSLE) oleh Khaziah Yem

Aduhai, anak-anak didikku...
Tenanglah...janganlah dibuai risau
Keputusan bakal menjelang

Tidakkah kautelah berusaha bersengkang mata
menelaah makna
tidakkah cukup guru-gurumu menabur jasa,
ikut resah merampang
tika kau tiada hati mengulang kaji
masih jauh peperiksaan lagi katamu
walaupun telah dekat dihujung hari
memancar panas bahang
kau tak gentar, resah pun tiada

Aduhai, Anak-anak didikku...
Sehari sebelum peperiksaan
gurumu memanjat doa agar semua
tidak lupa pelajaran diajar,
tidak ada yang panik, hilang
semua formula yang sekian lama
ditancap atau hanya semalam menghafal,
tidak ada yang pengsan,
tidak ada yang menumpang di tandas
menahan sakit perut akibat takut,
tidak ada yang mengantuk
tersengguk-sengguk
khayal tika penamu mula menari
aksara menjadi kelabu, hilang...
hanya air liur yang meleleh tenang

Aduhai, Anak-anak didikku..
Apa pun kerenahmu
menimba ilmu atau pengalaman
melimpah penuh atau separuh
bersemangat waja atau terlintuk lemah
semua telah tempuhi medan pertempuran
siap berkuda-kuda, berpencak silat
keris berkilat menghunus abjad-abjad

Tiada harapan setinggi Gunung Heng
Harapan kami kita semua
Kauberjaya menghambat cita-cita 

Hadapilah Anak-anak didikku...
tika keputusan sudah ditangan
harus kauredha

Yang berjaya
bersyukur jangan lupa
bertemasya ria
mulakan peta masa depanmu
mantapkan langkah majumu

tika kejayaan tak sejalan
dengan harapan
Harus kauredha jua 
mana baik buat teladan
mana tidak buat sempadan
yang penting kausedar
mana kesilapan mana kelemahan
kegagalan hari ini bukan penghalang masa depan

Apa pun keputusan
Apa pun takdir yang ditentukan
Gurumu ucapkan selamat 
Hidup harus diteruskan.

Khaziah Yem