Ahad, 21 Disember 2014

Kosong...Kosong...Kosong... oleh Zainol Abi

Ada titis airmata
yang mengalir dalam jiwa
kosong...kosong...kosong
Ada luahan kata
bicara hampa
menggamit resa
kosong...kosong...kosong
Ada rekahan sukma
lara tak terkata
raung sebak berbisa
maki melata
berputus asa
mengapa
tidak boleh terima?
rebah egonya
kecundang akhirnya
besar tandatanya
berdengung bunyinya
kosong...kosong...kosong
Akhirnya
mulut yang
melopong...!


Zainol Abi

Mereka oleh Effendi Yusop

Dari kaca mata ku melihat
kau berlakon tanpa penat
bertahun sudah berlalu
di manakah kau Azhar, Azroy
dan Rafaat


Dendangan nasyid sungguh merdu
suara bagai buloh perindu
Al Jawaher memanggil Al Mizan
serta merta Hidayah datang


Celoteh kau atas pentas
membuat kita tak kering gusi
hati-hati jangan tempias
ku mencari Alias, Hussin dan Mahadi


Mas diberi gelaran
rakan baiknya bernama Suratman
Mohd Latiff menunggu Masuri
Isa Kamari berbunga senyuman


Sarkasi sibuk melukis batik
tanya khabar tuan tembikar
jangan panggil dia patik
nama dia Iskandar Jalil


Sayang disayang tajuk lagunya
flora fauna menyanyi nada sepi
wahai Iskandar Mirza dan
Kartina Dahari
tempat kamu di taman firdausi

Effendi Yusop

Rabu, 3 Disember 2014

Bingkisan Doa oleh Zainol Abi

Izinkan ku lorek aksara hati
menyulam bait-bait puisi
agar dapat kau tenun
mencitra palitan 
wangian warna dan warni
dalam perca kehidupanmu ini
Tangisanmu tiada yang mengerti
tercurah berzaman kini
gelora hiba di kolam hati
kau renangi 
kendiri kau harungi
sejuta rahsia masih bersemadi
sejuta rahsia bernadi misteri
Tawamu cerminan sanubari
ketabahan dan harga diri
semangat utuh srikandi
yang tiada bergalang ganti 
Kubingkiskan doa dihimpun
stanza syairan kelopak hati
segala kebaikan padamu
ku pohon
membingkai seri 
di hari keramat ini
Selamat harilahir
padamu yang selalu 
tersemat di hati.


Zainol Abi